Jakarta, 10 jam bersamamu ….

H-1, Jumat 12 Maret 10

Rencananya, besok gua mau ke JCC untuk melihat pameran tentang scuba dan extreme adventure lalu ke Istora muterin Islamic Book Fair. Tapi malam ini rencana berubah, di Kompas ada iklan tentang pencanangan “Jakarta punya” di Kota Tua dan gua ingat ada kegiatan Brigspot, di Pacific Palace.

JCC

P3130289Rencana awal gua tiba di sini jam 11, namun apa daya nyampe disini jam 12 lewat. Ternyata di sini ada dua pameran lain. yang satu di sini TImur yang deket pintu keluar. Gua sempet ngeliat, tapi karena tidak tertarik yagh ga masuk.

Kemudian di Cendrawasih dan HALL A ada agritex. Pameran tentang pertanian dan perikanan. Disini banyak memakerkan produk dari tumbuhan dan perlengkapannya. Ada juga pakaian yang dibuat dari tumbuhan, bangku2 taman, UKM2 mitra binaan BUMN dan ada juga proses langsung pemotongan tuna yang super gede. Gua juga sempat beli tumbuhan horta. media tanah yang sudah dibentuk dan ada bibitnya juga ….

Setelah puas, gua ke deep di Hall B. Gua kira ini gratis … karena gua nyolong aja. ternyata kudu bayar RP. 20rb, mana petugas yang nyetopin gua so’ banget ga kayak gua teroris. Gua bisa ngemeng seperti ini, karena pas keluar dari situ lagi gua ngeliat petugasnya sudah ganti dan ramah. Semoga dia sadar deh ….

Di sini sih gua kP3130296ebanyakan ngayal, ngeliatin berbagai peralatan yang berhubungan dengan snorkel dan dive yang amponnnnnn ….. dan juga juga paket2 wisata dan kursus yang terkait dengan bidang tersebut, minta amponnn dah …. mahal sih tapi ko’ malah memicu gua pingin kesana yagh. O wow ow …

Juga ada suku dinas dari beberapa Pemda yang memang memiliki wisata bahari. Yang mantap, disini banyak display2. Jujur aja, gua belum pernah snorkel apa lagi dive. Jadi cuman ngeliat aja … ngeliat harga sebuah jaket snorker yang seharga notebook low level. Harga sebuah jam lengkat dengan berbagai indicator yang harganya bisa mencapai laptop high class. Hihihi ….

Tapi gua berharap …. semoga ini jadi self motivator, agar gua lebih bersyukur karena gua di lahirkan di negeri ini. Trus sholat di masjid karyawan deh.

Setelah keluar, gua mencari makan siang. Sebenarny gua pingin makan di warugn kaki lima, tapi apa mau dikata. Gua pernah kecewa dengan kualitas disini. Mana pelayanan kaki lima plus panas minta ampun tapi harganya selangit. Mana kadang ada yang porsinya juga seenak die …. akhirnya diputusin cari yang udeh terjamin aja deh. Si bakso itu loh ….

Istora Senayan

P3130358Rencana awal sih sebernarnya cuman ngeliat2 sebentar aja. Tapi ternyata niat tinggallah niat. Kalap abis meliat judul2 yang banyak. Mana plus diskon2 pula, emang sih buku2 yang gua beli kebanyakan buku non agama. Tapi dari pada nyampe sana ga beli trus ke bawa mimpi malam hari ….

Setelah memutar2, lumayan juga yang beli. Sama dengan biaya makan + transportasi gua seminggu …. aji gile, kudu puasakah ini …. dan makin pusing, kapan bacanya …… huahahahahah

Secara umum , tidak banyak perpubahan di area ini. Di Istora yang memang sudah kecil di paksa dengan stand2 jadi makin sumpek dah …. Tapi ada tambahn dua tenda besar di sisi kiri dan kanan pintu masuk yang lumayan masih bisa dinikmati.

Yang juga berbeda, di area sholat. Memang tempat wudu ikhwan tidak berubah. Tapi tempat shoolatnya sudah mendingan. Sudah dipasang tenda jadi bisa lebih khusyuk juga ada display jam waktu sholat dari salah satu exhibitor.

Setelah dari sini gua langsung ke Pacific Place.

Pacific Place

Jujur aja gua malas ke tempat ini. Melihat lokasi yang bukan gua banget, sempat ada rencana batalin aja. Tapi ga papa lah, itung2 biar tau tempat. Hihihi … first visit brow

Setelah masuk dan bertanya dengan petugas, akhirnya menemukan juga tkpnya. Brigspot ini konsepnya seperti bazaar tahunan, kita bebas menjual. Tapi kriterianya sih gua ga tau yah …. intinya gua bertahan di mall ini kurang dari 1 jam.

Akhirnya diputuskan gua ke Al-Azahar Pusat aja skalian istirahat sebentar trus sholat lalu menuju Kota Tua. Pas keluar, gua ngeliat Kopaja 19. Sebenarya bisa aja naik, tapi malas banget berdiri. Akhirnya dengan penuh ke-sotoy-an gua, gua naik mikrlet 75. Dan apesnya, ternyata ini lewat belakang ( PU ) ga lewat depan AlPus …. huahaha

Akhirnya gua pikir2 otak lagi…. tetap ke AlPus atau ke Blok M. Gua males ke Blok M karena tempat sholat magribnya yang bagus susah dicari. Tetapi … yg menang adalah perut. Perut bereaksi, akhirnya gua teringat semua tempat makan teman gua. Mie Aceh Jali yang berada di kanan tangga pintu turun dari TJ.

Sempat muter2 juga, karena gua ga terlalu apal sih. Tapi akhirnya ketemu juga. Gua memesan mie rebus ache. Ada sesuatu yang aneh, pesanan gua datengnya cepet banget dan sama sekali tidak ada panas2nya di makanan itu …. tapi sudahlah gua lagi malas protes jadi dimakan saja.

Rasanya…. sepertinya lebih mantap kalau panas sih. Kentelnya itu nikmat, tidak terlalu pedas. Tapi sayang tempatnya terpencil dan sepertinya panas eui.

Untung …. saat keluar pas waktu Magrib. Jadi tidak perlu tanya di mana masjid terdekat, dan gua baru tahu kalu di dekat tangga menuju basement dan pintu keluar ( tangga paling kanan ) menuju atas ( pasaraya ) di samping pos ada musholla. Jadilah sholat di situ.

Tempatnya sih masih bisa dinikmatin lah, ga terlalu luas tapi cukup banget untuk sebuah masjid yang sepertinya swadaya bersama2. Setelah dari sini, masuk ke bawah lagi untuk naik Tije menuju Museum Fatahillah.

Museum Fatahillah

P3130392Di halte TiJe Blok M,hugh it’s very memalukan … tempatnya sumpek dan penerangan mati semua.

Intinya … sampai disana sekitar jam 1/2 8 malam. Samapi disana gua ke Statsiun Kota dulu untuk nanya2 kereta AC menuju Depok,  alhamdulillah ada yg jam 1/2 10 dan jam 1/2 11 malam. Setrelah tanya2 kereta, karena gua ga tau dari pintu utara Stasiun bisa langsung ke Fatahillah akhirnya gua ke taman lagi. Hahahaha … malu bertanya jadinya capai dijalan.

Akhirnya … sampai di taman sekitar jam 8 malam. weits… ini untuk kedua kalianya kesini, pertrama siang hari pas Ind buk day 2009 dan yang kedua yagh hari ini. Ternyata disana sudah banyak yg berkunjung. Dan seperti acara formal pada umumnya, ada sambutan seperti dari KaDIn , perwakilan British Council dan Gubernur DKI, Foke.

Setelah dinanti2 … pertunjukan utama di tayangkan ….



Haiiii

Teman-teman yang mau bertanya, gabung di web baru saya aja yah :



 

Leave a Reply