Pameran Produk Indonesia ( PPI ) dan 6th Jakarta Fashion & Food Festival ( JFFF )

Emang terbukti sudah gua orang yang suangattt easy going. Gile …. waktu itu gua pernah baca artikel / kuis di majalah dan memang terbukti gua seperti itu.

Minggu kemarin, kejadian ini terjadi. Sampai dengan hari Rabu pagi gua santai2 aja. Tanpa perencanaan untuk wik-en. Yagh gua mah bersyukur aja kalau ga ada acara, lumayan lah bisa menghemat uang dan tenaga.

Sampai di kantor tepat waktu ( waktu jam Wawan ). Kemudian browsing2 pagi. Siang hari dapat kabar / berita tentang acara Klinik Fotographi , Gramed Matraman dan JFFF di Klapa Gading. Gua pingin ke Gramed bukan karena acaranya, tp ada Efek Rumah Kaca secara beberapa kali diajak nonton ke live shownya gua ga pernah sempat yagh mumpung kosong gua sempetin deh dan Kanda Band ( yg digilai sama teman gua ).

Begitu juga dengan JFFF, kalau ini memang selama ini tidak pernah masuk hitungan “ visited events ”. Gileee …. Klapa Gading – Depok jauh amat cui. Namun berhubung Matraman dan Gading tidak terlalu jauh, yagh bisalah gua tolelir. Nah JFFF ini sampai 23/05/09.

Jumat sore gua baca Koran tempo di perpus, nah disitu ada iklan acara “ World Book Day Indonesia 2009 ” di Museum Mandiri Kota. Acaranya sampai 17/05/09 …. ah sial kenapa baru tahu sekarang, terpaksa gua pikir2 lagi jadwal nih ….

Otw balik dari kantor, gua ngeliat spanduk PPI …. dan juga berakhir 17/05/09. Sialllllllllllllllll …… ada aja acara yagh kalau dicari2. Oia, PPI diadakan di arena PRJ Hall A,B,C dan D aja.

Otw ke rumah, gua mampir ke Margo dulu donk . Tidak lupa menyaksikan Margo Friday Jazz. Dan kali ini salah satu bintang tamunya adalah Balawan. Set dah …. setelah gua denger, muantappp abis. Gua baru tau ada pemain jazz local sebagus dia …

Nyampe rumah jam 11 .. or ½ 12 … ah lupakan saja. Setelah makan gua baca Koran … santai cui.

Setelah dipikir2 … gua belum mengatur untuk rencana besok. Yagh dengan modal nekat …. dibuat rencana : Sabtu ke PPI dan JFFF, Minggu ke Mandiri dan Matraman. Viuhhh ….

Yagh lebih bikin bingung …. gua ga tau transportasi umum selain Transjakarta ke PPI dan JFFF. Jadilah, setelah gua baca Koran, naik ke kamar sholat ….. trus ol. Gua mencari alternative angkutan umum ke TKP tersebut ….. secara malas banget bawa mobil. Capek … boros … ga bisa menikmati Indonesia ?

Rupanya hasil gugling kurang menggembirakan, gua dapat info dari Depok – PPI dan JFFF – Depok. Tapi PPI – JFFF …. nihil cui. Dah ah …. karena sudah jam 2-an pg, yagh itu urusan nanti pagi, tidur aja.

Pagi bangun terkahir jam 9-nan. Huahahahaha …. gile jam segini belum brangkat, padahal PPI di ujung beruk sana. Ah bodo lah ….

Sekitar jam 10.00 gua berangkat ke arah Jalan Baru setelah Pasar Rebo sekitar 45 menit. Kemudian naik Mayasari 17. Di bis gua sempat bertanya sama kondektur …. tentang PRJ, dikasih tau turun di Ciwung. Nah disini cerita lucu ….

Gua bareng ibu + anaknya, yg sepertinya masih SD. Coba lebbih … hahaha. Rupanya ibu itu mau gua kesana Mungkin dia tau gua mau ke PPI juga karena pas turun gua nanya ke pak kondektur kalau balik gua kudu nunggu bisnya diamana.Secara daerah situ rawan dan luas banget kan. Ya udah bareng aja sama ibu itu.

Oia, Ciwung ini di jalan Benyamin Sueb ujung Selatan. Setelah jalan beberapa meter, gile cape juga mana ga ada ojek dan bajaj.

Untung ada angkot … bodohnya, gua naik ga pakai nanya. rupanya di bawah by-pass Pacu barat, angkotnya belok kiri dan kami salah angkot. Hahahahaha ….. setelah turun naik bajaj dah, heheh ibunya baik dibayarin deh.

Hehehe …. pas turun, gua nanya tu sopir bajaj kalau mau balik selain disini lewat mana. Intinya sih gua pingin semurah mungkin …. no ojek mahal cui dan gua tetap ga mudeng. Setelah mengucapkan trims ke ibu dan bapak sopir bajaj, gua masuk sendiri deh …

Sampai di dalam …. gua bingung, ya udah ke wc trus ke hall C dulu. Karena hall ini ada di kanan …. hahahahah. Gua ga tertarik menceritakan secara detail di dalam, ini intinya saja : Banyak produk Indonesia yang boleh dihandalkan, namun masih banyak dari kita yang terpaku dengan produk2 luar negeri.

dsc00346.JPG

  1. dsc00348.JPG

    dsc00347.JPG

    Percayakah kamu, PT. DOK dan Perkapalan Kodja Bahari ( PERSERO ) pada tahun 1996 membuat kapan Multi Purpose Roro Vessel 18,900 GRT untuk dikirim ke Swedia

  2. Pernahkah kamu merasakan mati lampu karena perbaikan rutin SUTET. PLN membuat inovasi Robolay ( 2007 ) yang berfungsi menyingkirkan benang2 yang biasanya nyangkut karena layang2. KaDet ( Kamera Detektor, 2008 ) kamera wireless untuk melihat di Sutet2 dan yang terbaru Helicam, wireless heli.Nah disini seru, gua bertemu dengan Mas Arif dari PLN Jakarta. Rupanya sudah bertugas 5 tahun naik turun SUTET tanpa pemadaman listrik. Gua sempat ngeliat videonya …. dan diledekin mau daftar ….. gua ketawa2 ajah. Liat dari video aja dah kayak geto …
  3. Panser buatan PindadAnak2 bermain di Panser PindadStiker 100% buatan Indonesia di Panser Pindad

    PT Pindad sudah membuat panser dengan stiker 100% Indonesia, dan sudah dikirim ke Timur Leste. Sayank yg versi senjata tidak ada.

  4. Railbus buatan PT INKAdsc00329.JPGPT Inka , sudah membuat kereta listrik model monorail. Dan yg versi Diesel sudah dipakai di daerah Jawa sana, ada juga boogie yg dikirim ke Malaysia.

  5. PT Lembaga Elektronik Indonesia ( LEN ) membuat aplikasi pengatur sinyal kereta api di Indonesia

  6. PT Lorena berhasil “ membawa “ Komodo ke koridor Transjakarta Ancol – Kp. Melayu. Eh disana ada Komodo yang jd display, sempet duduk …. sepertinya seru membawa bis gandeng dipenuhi penumpang +- 180. Thank’s bapak2 sopir …..

    Prototype Komodo 1:10Bagian sopir KomodoKomodo di JIEXPOTabung BBG di bis Komodo

  7. Departemen Perkerjaan Umum membuat prototype rumah tahan gempa

  8. Ada juga alat2 pertanian made in Indonesiadsc00332.JPGGunung Coklat ” Tulip, The  Embassy of Chocolate “

  9. “ Tulip, The Embassy of Chocolate ” menyediakan coklat encer yg cuamikkkk. Ada juga coklat cup-nya tp rada keras

  10. Gua ga tau disana ada PT DI ( Dirgantara Indonesia ) padahal gua pingin ngeliat tuh ….

 

Gile kan produk2-nya …. mungkin karena kurang publikasi jadi banyak kita tidak percaya diri deh. Oia, di tengah2 ada stand dari perusahaan mie. Ngadain acara untuk anak2

Outdoor stand belajar membuat mainanOutdoor stand belajar menghias eskrimOutdoor stand belajar membuat mainan

Sesuai rencana, gua keluar sekitar jam 2-an. Perjuangan dimulai lg, gua kaga tau jalur alternatif ke Mall Kelapa Gading ( MKG ) selain Trans. Namun setelah tanya2 dan sok tau … gua nyampe juga ke sana.

Nyampe disana skitar jam 3-an, karena gua belum makan dan ada food festival di La Piazza. Ya udah makan dulu dah … Huhgh, perkiraan gua meleset jauh. Kirain gua makanan yg tersedia bakal banyak … eh rupanya sedikit banget. Mana makanan pertama Soto Madura yang kata kasar gua cuman soto bening + daging …. ga ada rasa.

Abis itu gua makan putu, itu pun cuman makan dua. Hugh ….. mengecewakan juga rasanya, terakhir gua menjaci penutup aja deh. Huh lg … tidak ada cendol atau minum sejenis, akhirnya gua cuman makan es roti bakar.

Setelah itu mencari tempat sholat …. abis sholat, gua mencari pameran wisata yg ada di Ciwalk MKG 3. Setelah tawaf 2 kali, gua menemukan tempat ini. Rupanya diluar …. dan ini yg paling parah, dari beberapa stand hanya tinggal 5. Dan stand lainnya itu seperti memang tidak ada penyewa. Sial mengecewakan sekali.

Yagh …. setelah itu urusan pribadi deh. Gua balik abis Magrib.

Map lokasi Food FestivalRoti bakar eskrimSoto ga jelasUang Jadul di JFFFUang Jadul di JFFF


 

JIExpoTransportasi ke PRJ :

  1. Dari Jalan baru deket Pasar Rebo bisa naik Mayasari 17 ( Rp. 2.500,- )

  2. Mayasari kita akan diturunkan di Ciwung, ini sebenarnya paling ujung Selatan Jln. Benyamin Sueb, dari sini masih lumayan jauh. Bisa naik ojek / bajaj sekitar Rp. 10.000 – 15.000

  3. Dari Ciwung juga ada angkot dan bis, namun biasanya juga nongol pas ada event2 yang benar2 gede.

  4. Kalau naik Transjakarta koridor 5 bisa turun di Pasar Baru Timur, trus naik ojek / bajaj

  5. Kalau naik Transjakarta koridor 2 bisa turun di galur, trus naik ojek / bajaj. Kalau mau murah naik Mayasari 17 atau naik mikrolet 27, tapi tetap nyambung ojek / bajaj.

  6. Kalau mobil pribadi ….. kasih tau gua biar gua tunjukin langsung ( hahahaha skalian nebeng begono )

  7. Biasanya, kalau ada event besar pada saat bubaran ada angkot / bis. Misalnya saat karyawan pulang, dan ini memang benar kata tukang ojek yg gua naikin dan teman kantor juga.

 Suasana Food Fesrival JFFF

Transportasi PRJ – MKG :

  1. Kemarin ditawarin ojek Rp. 30.000,- . ini harga buka, gua sama sekali ga nawar karena memang niat gua naik bis / angkot menikmati jalur2 disana.

  2. Alternatif, naik ojek ke halte TransJakarta terdekat

  3. Naik ojek sampai blok A Rp. 10.000,-. Blok A ini perempatan Sunter Barat dan Timur. Dari situ naik Kopajai 27 ( Rp. 2000,- ) disini tanya dia nyampe MKG ga. Kalau ga, turun di depan Mall Of Indonesia ( MOI ) trus naik mikrolet biru muda ( angkot ) 37 turun di depan MKG. ( ini gua pilih, lebih capek sih ? )

 

MKG – pulang :

  1. Naik angkot merah 04 ke Halte Pulomas ( Koridor 2 ) Rp. 2000.

  2. Atau langsung ke Pulo Gadung …. ga tau angkot

 

Eh betenya, pas balik gua ngeliat bis shutle JFFF – PPI ….. ah siaallllllll , seharusnya memang pas di PRJ gua nanya informasi disana dulu. ?

Akhirnya gua sampai di rumah jam 9 ? . Alhamdulillah.

Nyampe rumah kaki pegal2 …. huahahaha



Haiiii

Teman-teman yang mau bertanya, gabung di web baru saya aja yah :



 

Leave a Reply