1 Jam …

Assalamualaikum Wr. Wb.

Sabtu, 13 Juni 2009

Rencana ( tinggal rencana ) hari ini adalah bersilaturahmi ke Festival Komputer Indonesia ( FKI ) di JCC kemudian ke Bogor karena mau nyari barang. Namun apa mau dikata … mau dikata apa, bangun kesiangan lagi. Gua bangun sekitar jam 9 siang ( ato masih pagi yagh ). Berhubung ada miscall, y awes gua telp dolo dah …

Kelar nelp …. dan gilanya tu telp membongkar semua rahasia yg bener2 gila abis dah. Ga nyangka gua “ tertipu “ oleh skenarionya …. benar2 menjadi shock terapi di pagi hari. Jadi gini ceritanya …. ceritanya , temen gua bilang jangan cerita2 ke siapa2 … huahahah … 1jam …

Persiapan dan sarapan rangkap makan siang kemudian jam 11 berangkat …. tujuannya ATM. Yap, gua parah banget, seminggu ga sempet ke ATM dan di kantor tinggal ribuan doank yg ga cukup buat jalan PP ke JCC. Setelah ke ATM di Margonda, gua menunggu si Bianglala 143 trayek Depok – Grogol. Gua suka banget ni bis karena melalui jalur2 yg enak, seperti : Tj. Barat – Tol JORR – Fatmawati – Blok M – Sudirman ( Ratu, Fx, Gelora ) – Gatot Subroto ( Sultan, JCC , DPR ) – Slipi – Slipi Jaya – Tomang. Enakkan jalurnya, harganya juga Rp. 6000,- standar dengan yg lain.

Tapi bête … seperti sudah diketahui, kl ada FKI jalan di depan pintu Sultan macet, alhasil si bis berinisiatip masuk tol depan Sultan. Nah gua jg ga mau kalah donk, inisiatip turun trus jalan ke JCC … hahahah …. rupanya setelah tau biang kerok di JCC, si bis ambil jalur busway dan ga jadi masuk tol ….. sialllllllll

Nyampe di JCC ½ tiga, langsung beli tiket trus sholat zuhur di bawah … setelah itu baru muter2. Tapi sayang, untuk Indonesia Cellular Show 2009 kebanyakan provider jaringan. Yg hape malah dikit, malah hape2 ga jelas gitu …. lebih bête, SoNec ga ikutan cui ….. viuh

Alhasil gua cuman bertahan ga lama, sekitar jam 1/2 4 gua sholat ashar trus cabs deh …. Setelah keluar nyebrang told eh …. dan ini berarti gua berada di JCC hanya 1 jam

Pas turun sebenarnya ada bis jurusan UKI, tapi gua ga naik. Karena gua pingin naik bis eks Jepang yg lebih nyaman, lapang dan sirkulasi udara lebih mantap. Akhirnya sekitar jam 4 sore gua sudah sampe di Stasiun.

Ketika baru mau nyebrang ke peron 2, sebuah kreta Ekonomi AC jurusan Depok berhenti di peron 2. Dan gua kayaknya kenal ni kreta … sepertinya kreta yg gua naikin kl pagi2 jam 7 mau ke Sudirman… ah sotoy lu Wan. Satu persatu kereta lewat … weng … weng … weng … 4 kreta express ke arah DPB / Boo lewat meninggalkan angin kencang … hugh.

Inilah Indonesia … di jalan mau kencang butuh vorrijder (pengawalan polisi) , disini cukup bayar tiket dapat kreta expresss …. akh Indonesiaku …. paling mudah bikin yg exrpess2 ….

15 – 30 – 45 – 60 menit … 1 jam menunggu, sebuah kreta ekonomi berhenti di depan mataku. Ga brani gua naiknya, penuhhh abissssss. Secara penumpang ekonomi menunggu satu jam …. gila ga tuh. 5 menit kemudian ekonomi berhenti …. sebenarnya masih penuh dan di blakang masih ada satu kreta lagi namun nekat saja.

Alhamdulillah masih bisa dinikmati …. termasuk manusia2 yg terus keluar dan masuk ke gerbiong di setiap stasiun. Puncaknya kl ga salah Pasar Minggu Baru. Penumpang yg naik lebih banyak, dan kenyaman di dalam kereta dengan tiket Rp. 2000,- hilang …

Akhirnya stasiun Leteng Agung, Tj. Barat dan UP dilewati … jam sudah sore. Keraguan muncul …. what shoul’d I do ?? akhirnya diputuskan turun di stasiun selanjutnya. Yap gua turun di UI …. ambil napas sejenak menikmati udara kebon … huahahaha

Lanjut … berhenti … lanjut …. berhenti. Gua mulai ragu, karena sudah sekitar jam ½ 6 dan masih di UI. Kl dipaksa ke Bogor gua bakal malam. Akhirnya diputuskan , berhenti dengan menekan tombol merah kayak di kuis2 …. ah lebay mode on dah.

Disini gua bingung keluar lewat mana, jaim dikit donk wong situasinya banyak ce2 … apa kata dunia. Pertama gua keluar ke arah Halte bis kuning UI, ko ga ada jalan tembus ke Margonda yagh ….. setelah investigasi TKP …. gua sadari kl mau ke Margonda, lewat jalan kecil di samping loket tiket, jadi ga usah ke arah halte. Huahahah …

Melewati gang2 yg masih sama seperti tahun 2003, teringat teman kampus gua Bro E.M. yg dolo nemenin gua kesini u/ cari buku2 yg berhubungan dengan komputer.

Pas keluar lewat Gober ngeliat si Pocong … maksud wa Es Pocong. Akhirnya beli donk … kesampaian juga cui gua ngerasain minuman ini. Rasanya itu …. muantap, apalagi setelah melewati perjuangan di dalam gerbong ekonomi. Maknyus banget …. oia, campurannya sih standar memang nyeleeh sih. Kalau ga salah si es pocong itu ada sumsun , pisang , sirup , es dll …

Oia, harganya kantong mahasiswa banget dah. Oia lg, lu ga usah berpikir horor gimana2 yagh. Memang menu2 yg disajikan diberi nama seperti itu … gua ga tau alasannya kenapa ….

Setelah beli ( gua bungkus ) , karena sudah mau magrib gua putusin bersilaturahmi ke Depok Town Square ( Detos ). Untung gua bisa duduk di samping pak supir angkot PAL – Depok yg berjalan lambat karena penumpang kosong, jadinya ketika tiba di depan Margo City ( Margo ) si es pocong sudah habis.

Oia, Margo dan Detos itu dipisahkan oleh jalan Margonda Raya, jadi kalau mau menyebrang harus menggunakan jembatan. Betenya …. ketika turun angkot  sampai nyebrang jembatan, gua tidak menemukan tong sampah. Jadi bekas si es pocong td gua pegang2 … untuk ada plastik hitamnya. Jadi seolah2 gua bawa minuman ….. padahal itu sudah kosong. Gua baru menemukan tempat sampah di pintu masuk DeTos.

Oia, walaupun musholla di Detos terletak di parkiran, namun tempatnya sangat kondusif. tempat ce dan co benar2 terpisah, ruangannya besar. KAlau yg co di dalam bisa sekitar 100 orang, plus pakai Ac. jadi kita sholat ga perlu2 buru2 untuk gantian …. apalagi waktu magrib yang relatif pendek.

Sedangkan di Margo, mushollanya kecil. Untuk ikhwan hanya cukup untuk 11 orang …. gila ga tuh kl magrib udah ngantri aja.

Abis sholat …. gua balik dah ke rumah



Haiiii

Teman-teman yang mau bertanya, gabung di web baru saya aja yah :



 

Leave a Reply